Menyoal Fatwa MUI tentang Arah Kiblat

Fatwa Kiblat

Fatwa Kiblat

MUI menelorkan satu lagi karyanya, yakni Fatwa tentang Arah Kiblat. Fatwa ini tiba2 menjadi tenar lantaran Kementrian Agama dgn BHRnya sudah lama melakukan sosialisasi terkait Arah kiblat. Berikut tanggapan dan komentar seputar Fatwa MUI 03/2010 tentang Arah kiblat, yang saya sajikan dari status di FB.

This slideshow requires JavaScript.

Diktum Fatwa

Tentang diktum dari fatwa MUI No. 03 Tahun 2010 tentang Kiblat disebutkan, pertama, tentang ketentuan hukum. Dalam kententuan hukum tersebut disebutkan bahwa: (1) Kiblat bagi orang shalat dan dapat melihat ka’bah adalah menghadap ke bangunan Ka’bah (ainul ka’bah). (2) Kiblat bagi orang yang shalat dan tidak dapat melihat Ka’bah adalah arah Ka’bah (jihat al-Ka’bah). (3). Letak georafis Indonesia yang berada di bagian timur Ka’bah/Mekkah, maka kiblat umat Islam Indonesia adalah menghadap kea rah barat.

Kedua, rekomendasi. MUI merekomendasikan agar bangunan masjid/mushalla di Indonesia sepanjang kiblatnya menghadap kea rah barat, tidak perlu diubah, dibongkar, dan sebagainya.

Teman yang berkomentar:
Dzumairi Nanda

Dzumairi Nanda

Bila pendapat MUI benar, kalau kiblat’a ke barat pasti shaf’a begitu jg… beda’a kita tidak menghadap Ka’bah..
Kemarin jam 9:36 ·

Pakar Fisika

Pakar Fisika

Persis pemahaman rekan guru saya: Kalau mau tepat ke Ka’bah, maka shaf di masjid kita harus dibuat melingkar semua. Mereka belum paham kalau jarak semakin jauh, dansemakin besar diameter maka bentuk lingkaran di suatu titik akan seperti garis lurus.
tugas Kemenag semkian berat….mari cerdaskan Ummat…!
Kemarin jam 9:53 ·

Yudhiakto Pramudya

Yudhiakto Pramudya

mungkin juga perlu kita ubah dikit cara penyampainnya…sementara ini, yang terdengar lebih keras adalah harus mengubah/membongkar masjid, padahal kan cukup dengan mengubah posisi sajadah di masjid, cukup mengkoreksi kesalahan.

ini pendapat saya, tolong dkoreksi juga

Kemarin jam 9:55 ·

Pakar Fisika

Pakar Fisika

pengalaman di lapangan, kita2 selalu sampaikan ndak perlu bongkar masjid, karena esensinya itu shaff saja. dan ini nyaris ndak makan biaya…
Coba kalau mbongkar fisik, khan bisa berabe.
Syukron… Bang Yudhi… :-)
Kemarin jam 10:03 ·

Thobary Syadzily

Thobary Syadzily

Hehehe … Alhamdulillah kemarin Kamis, 28 Mei jam 16:18 WIB oweh berhasil menguji arah kiblat, padahal hanya menggunakan bangku ruangan tamu yg kena sinar matahari. Soalnya kemarin mendung. Terus oweh cari akal spy bisa membuktikan tepatnya arah kiblat itu. Ternyata arah kiblat yg udah oweh buat pake kompas tepat sekali. Makanya pake doooong … Lihat Selengkapnyakompass oweh utk mengukur arah kiblat !! Lumayan hasilnya sangat bagus n memuaskan. Jika anda berminat, silahkan hubungi sahabat oweh, PAK AR !! Hehehe … Gitu aja kok repot sih !!
Kemarin jam 10:12 ·

Thobary Syadzily

Thobary Syadzily

Ralat: Oh sorry hari Jum’at, 28 Mei 2010 jam 16:18 WIB. Ma’af ya !! Soalnya oweh lagi jadab nih !! Hehehe … Gitu aja kok repot sih !!
Kemarin jam 10:16 ·

Didik Naryadi

Didik Naryadi

usul : di tiap masjid atau mushola ada kompasnya…harga kompas kan murah. Kalo qta berada di suatu tempat dan ingin sholat ..maka kompas sgt penting.
Kemarin jam 10:18 ·

Thobary Syadzily

Thobary Syadzily

Waaah kompas yg oweh punya sih bagus lhooo. Soalnya udah ada waterpass n azimuthnya n udah brgtentu harganya cukup mahal lhooo. Kompass kan di antara fungsinya utk mengukur arah kiblat. Ya kalo kita udah yakin sih di suatu tempat di mushalla atau di masjid itu arah kiblatnya, sah2 aja tuh shalatnya. Tapi kalo kita punya kompass kan kita bisa tahu arah kiblat yg sebenarnya menurut perhitungan ilmu falak. Betul gak? Hehehe … Gitu aja kok repot sih !!
Kemarin jam 10:25 ·

Pakar Fisika

Pakar Fisika

semalem Prof. MUI itu juga bilang, kompas bisa error lho…
Udah ke BARAT saja….biar repot.. he he
Kemarin jam 10:32 ·

Thobary Syadzily

Thobary Syadzily

Yang error sih pikirannya kaleeee !! Masa sih kompas yg disalahin. Itu kan gak level tuh. Kalo tentara gak punya kompas, bisa2 nyasar tuh dia. Hehehe … Gitu aja kok repot sih !!
Kemarin jam 10:35 ·

Agus Firmansyah Shahab

Agus Firmansyah Shahab

itulah terkadang orang yang sudah tua terkadang malas akan perkembangan teknologi dan pendalaman ilmu islamnya dan suka monoton :-), padahal islam dianjurkan seharusnya berlomba2 mencari pendalaman dan pengkajian akan suatu kebenaran yang lebih kearah pasti dan benar, siapa tau dengan pendalaman dan pengkajian ini kita ada di tingkatan strata yang … Lihat Selengkapnyalebih tinggi dari pada pemikirannya yang lebih monoton di hadapan ALLAH. maju terus untuk generasi muda yang haus akan ilmu agamanya dan selalu mencari apa yang terpendam dari agama ISLAM ??? AMIN .
Kemarin jam 10:37 ·

Dzumairi Nanda

Dzumairi Nanda

betul sih kompas bisa error… tp kan yg yg ngak error jauh lebih banyak atau jg bisa dikalibrasi…
Sebenarnya MUI tu ngak mau aja memperbaiki kiblat yg udah salah… kalau mau ngak usah pake kompas, cukup diumumkan aja sejak seminggu yg lalu bahwa Jumat, 28 Mei 2010 pkl 16:18 WIB atau ntar 16 Juli 2010 pkl 16:27 WIB hari memperbaiki arah kiblat.. Tapi nyata’a upaya ini malah dianggap sbgai gangguan terhadap ummat Islam. Aneh…..
Kemarin jam 11:04 ·

Thobary Syadzily

Thobary Syadzily

Kalo MUI di kota Tangerang sih gimana kata oweh aja tuh, apalagi dlm mslh arah kiblat. Soalnya takut dikemplang kali ya palanya sama oweh. Jadi gak bisa macem2 tuh dia sama oweh. Hehehe … Gitu aja kok repot sih !!
Kemarin jam 11:13 ·

Choirul Asyhar

Choirul Asyhar

Mungkinkah Bapak2 di MUI itu tidak sadar bahwa kita semua berada di atas bumi yang bundar. Tapi saking luasnya sehingga seperti datar-datar saja. Perlukah diadakan training “orientasi geometri” di MUI?
Kemarin jam 11:35 ·

Thobary Syadzily

Thobary Syadzily

Hehehe … Gitu aja kok sewot sih !!
Kemarin jam 11:36 ·

Choirul Asyhar

Choirul Asyhar

Gara-gara paham BARAT inilah, penduduk keturunan Jawa yang ada di Suriname sekarang ini masih ada yang sholatnya menghadap ke Barat.
Kemarin jam 11:37 ·

Choirul Asyhar

Choirul Asyhar

Kata teman saya mencari arah barat gak perlu pake kompas.
Caranya? Cari aja arah timur, arah barat adalah kebalikannya. Gitu aja kok repot…. *(niru Gus Thobary). :(
Kemarin jam 11:42 ·

Thobary Syadzily

Thobary Syadzily

Hehehe … Emangnya mau jadi plagiator ya? Hehehe … Gitu aja kok pake repot2 niru sih !!
Kemarin jam 11:45 ·

Agus Firmansyah Shahab

Agus Firmansyah Shahab

MUI + GUS = Gitu aja kok repot. heheheheheehh
Kemarin jam 11:46 ·

Thobary Syadzily

Thobary Syadzily

Kalo di sini gak ada oweh, pasti deh gak rame. Soalnya romannya pada sewot aja sih. Makanya oweh hibur deh di sini, biar gak cepet tua. Uweh kan masih muda lhooo. Hehehe … Giu aja kok repot sih !!
Kemarin jam 11:50 ·

Muflih Arisa Adnan アデナン

Muflih Arisa Adnan アデナン

ya jadinya gini deh.. kalau ikhtilaful juhala’.. yg mau dijelaskan g mudeng2. mungkin mereka perlu training matematika geometri lagi supaya nyambung..
7 jam yang lalu ·

Mutoha Arkanuddin

Mutoha Arkanuddin

Sekali lagi saya tanyakan kepada MUI yang dimaksud BARAT tu kemana? Apa asal antara Utara dan Selatan yg disebut Barat shg arah Barat merentang dari azimuth 181°-359°. Ataukah antara Barat-Laut (NW) dan Barat-Daya (SW) shg Barat merentang dari azimut 225°-315°? Secara sains Barat adalah arah yg merujuk pada titik di azimut 270°. Padahal mencari arah Barat juga sama sulitnya dengan mencari arah Kiblat. Musti dijelaskan tentang difinisi Barat menurut MUI.
Moga2 ada hikmahnya! Salam.
6 jam yang lalu ·

Thobary Syadzily

Thobary Syadzily

Nih oweh kasih dalil2nya ya, nanti simak n pelajari sendiri ya! Lihat tuh di kitab Fathul Wahhab Juz 1 halaman 38 : فان عجز عنه أي عن الاجتهاد فى الكعبة و لم يمكنه تعلم ادلتها كأعمى البصر او البصيرةقلد ثقة عارفا بأدلتها و لو عبدا او امرأة و لا يعيد ما صلاه بالتقليد
5 jam yang lalu ·

Thobary Syadzily

Thobary Syadzily

Lihat kitab Majmu’ Syarah Muhadzdzab juz 3 halaman 206: و لو ترك القادر على الاجتهاد و قلد مجتهدا لم تصح صلاته و ان صادف القبلة لأنه ترك و ظيفته فى الاستقبال
5 jam yang lalu ·

Thobary Syadzily

Thobary Syadzily

Kesimpulannya: MUI yg bukan ahli kiblat (ahli ilmu falak) itu hrs mengikuti kepada org yg ahli kiblat meskipun yang diikutinya itu seorang abid atau perempuan.
4 jam yang lalu ·

Thobary Syadzily

Thobary Syadzily

Seandainya seorang ahli kiblat tidak mengamalkan ilmunya dan ia mengikuti kepada orang lain misalnya MUI, maka tidak sahlah shalatnya meskipun kebetulan kiblatnya itu tepat. Alasannya karena ia meninggalkan tugasnya dlm menghadap kiblat.
4 jam yang lalu ·

Thobary Syadzily

Thobary Syadzily

Masih banyak lagi lho dalil2nya ttg arah kiblat. Udah ya segitu aja aya !!. Soalnya oweh pegel n cape niiih. Ntar penyakit tipus oweh kambuh lagi lhooo … Hehehe … Gitu aja kok repot sih !!
4 jam yang lalu ·

Pakar Fisika

Pakar Fisika

@Thobary: asykurukum ya Syaikh…wa fiikum barokalloh.
Dzumairi Nanda

Dzumairi Nanda

Bila MUI tetap ngotot kiblat ke barat, sebenarnya mereka sudah meremehkan perjuangan Syekh Muhammad Arsyad Al-Banjari (1772 M) dan KH. Ahmad Dahlan (1897M) yang meluruskan arah kiblat saat iptek blm semaju sekarang, jadi saat itu penentuan arah kiblat blm dipahami bnyk org sprt saat ini. Konon Mushalla KH Ahmad Dahlan sempat dibakar gara2 beliau … Lihat Selengkapnyameluruskan kiblat Masjid Agung Kauman Yogyakarta. Harusnya MUI malu pd Syekh Muhammad Arsyad Al-Banjari dan KH. Ahmad Dahlan, saat penentuan arah kiblat jauh lebih mudah, MUI malah kok menghalanginya………

Pakar Fisika

Pakar Fisika

Benar Pak Dzumairi: Dua Ulama besar zaman doeloe sudah wafat, hilang pula ilmu falak mereka. Kini kita merintis dari bawah, tapi MUI melindas dari atas.
Sabar dan tetap dewasa, kita cerdaskan ummat.
Budi Setiawan

Budi Setiawan

Saya selalu mnghormati pendapat ulama dan fatwa MUI…tapi untuk yang satu ini….saya terpaksa berpendapat lain…
Choirul Asyhar

Choirul Asyhar

Sudahkan para pakar ilmu falak Indonesia berdiskusi dengan MUI, sehingga keputusan MUI tidak terlalu memalukan Islam yang merupaka gudangnya ilmuwan astronomi?
Mutoha Arkanuddin

Mutoha Arkanuddin

Harusnya MUI mas yang berdiskusi terlebih dahulu dengan para ahli falak sebelum mengeluarkan fatwa yang sangat terkait dengan ilmu falak. Sembarangan aja ngeluarin fatwa.

Aqil Fikri

Aqil Fikri

ADUH GIMANA INI
Dawam Dwi Jatmiko Suwawi

Dawam Dwi Jatmiko Suwawi

klo ustad AR ndiri gmn pendapatnya?
Pakar Fisika

Pakar Fisika

@Aqil: waduh, dalem ugi tambah repot…
@Dawam: seperti di blog saya http://pakarfisika.wordpress.com/2010/03/23/arah-kiblat-vs-kaum-sufahaa/
Ahmad Riyadi Rohmat Full

Ahmad Riyadi Rohmat Full

@Pak Kyai MUI : Masya Alloh … pripun to niki Pak Kyai ? mBok ampun ndadosaken bingung ummat !
Muhammad Bachroni

Muhammad Bachroni

ARSR for MUI !!

Dzumairi Nanda

Dzumairi Nanda

Saat ini penentuan kiblat sangat mudah, tapi MUI justru mempersulitnya…………..

Mas Qowi

Mas Qowi

sebentar lagi… AR tampil di TVone.. mantapp Assalaam berkibar…

Ahmad Riyadi Rohmat Full

Ahmad Riyadi Rohmat Full

Mantaf, Gan !
Jayusman Dt Mangkudun

Jayusman Dt Mangkudun

jika Rasulullah hidup pada zaman ini; hari ini… kira2 beliau akan tetap naik onta atau…. dengan kemajuan IPTEK sekarang apa sulitnya mengukur arah kiblat. jarak bintang nun jauh di angkasa aja bisa diukur. Ihdina ash-shirath al-mustaqim, amien

Thobary Syadzily

Thobary Syadzily

Oweh sih arah kiblatnya ngikutin hasil perhitungan ilmu falak oweh aja ah, gak mau ke Barat. Soalnya oweh gak yakin kalo ke Barat. Lagian kalo ke barat kan menghadap ke negara Tanzania. Ntar kalo dipaksain, shalat oweh gak sah lagi. Meskipun gitu oweh gak mau ngecam sama dia ah apalagi dgn kata2 sesat menyesatkan. Soalnya amal2 oweh masih sedikit sekali sih, bahkan oweh masih banyak dosanya. Hehehe … Gitu aja kok repot sih !!

Ali Mubarok

Ali Mubarok

Yo’i !

Muhammad Thoha

Muhammad Thoha

semoga ulama kita ke depan selain ahli ilmu agama juga ahli ilmu sains… biar nggak bikin umat tambah bingung…

Ngadino Lapan

Ngadino Lapan

Kalau boleh saya urun rembug dikit, mungkin yg dimaksudkan MUI itu ada benarnya juga utk org awam yg mungkin blm pernal mengenal ilmu geometri maupun ilmu falak shg tidak perlu ngebayangin yg rumit2 ttg posisi lintang bujur dsb.,tapi bagi kalangan intelektual akan lebih bagus kalau berpatokan pada perhitungan sains, toh menghitungnya juga bukan persoalan yg sulit. Mbok menawi ngaten inggih, ketupat dibumboni santen, menawi lepat nyuwun pangapunten. Nuwun.

Thobary Syadzily

Thobary Syadzily

Nih oweh kasih dalil2nya ya, nanti simak n pelajari sendiri ya! Lihat tuh di kitab Fathul Wahhab Juz 1 halaman 38 : فان عجز عنه أي عن الاجتهاد فى الكعبة و لم يمكنه تعلم ادلتها كأعمى البصر او البصيرةقلد ثقة عارفا بأدلتها و لو عبدا او امرأة و لا يعيد ما
صلاه بالتقليدLihat kitab Majmu’ Syarah Muhadzdzab juz 3 halaman 206: … Lihat Selengkapnya
و لو ترك القادر على الاجتهاد و قلد مجتهدا لم تصح صلاته و ان صادف القبلة لأنه ترك و ظيفته فى الاستقبالKesimpulannya: MUI yg bukan ahli kiblat (ahli ilmu falak) itu hrs mengikuti kepada org yg ahli kiblat meskipun yang diikutinya itu seorang abid atau perempuan.

Seandainya seorang ahli kiblat tidak mengamalkan ilmunya dan ia mengikuti kepada orang lain misalnya MUI, maka tidak sahlah shalatnya meskipun kebetulan kiblatnya itu tepat. Alasannya karena ia meninggalkan tugasnya dlm menghadap kiblat.

Masih banyak lagi lho dalil2nya ttg arah kiblat. Udah ya segitu aja aya !!. Soalnya oweh pegel n cape niiih. Ntar penyakit tipus oweh kambuh lagi lhooo … Hehehe … Gitu aja kok repot sih !!

Muflih Arisa Adnan アデナン

Muflih Arisa Adnan アデナン

mengukur kiblat itu mudah koq tadz, tinggal taruh kompas, tarik tali, jadi deh.. betul.. betul.. betul..

Muflih Arisa Adnan アデナン

Muflih Arisa Adnan アデナン

kan untuk mengukur arah barat sama mudahnya dengan mengukur arah kiblat, jadi mengapa tidak arah kiblat aja yg sama2 mudahnya

Thobary Syadzily

Thobary Syadzily

Hehehe … Gitu aja kok repot sih !!

Choirul Asyhar

Choirul Asyhar

Yang penting BARAT, kata pak Prof.
Jadi bingung: barat itu selebar apa ya? Kalau antara barat dan utara namanya barat laut. Terus antara barat laut dan barat apakah namanya masih barat?
(Apalagi kata ustadz Thobary kalau pas ke barat pun justru salah. Malah nyampe ke Tanzania). Wuih…. jadi memang harus pake ilmu falak. Biar nggak bingung.

Muflih Arisa Adnan アデナン

Muflih Arisa Adnan アデナン

mengukur kiblat itu mudah, islam itu mudah, jadi jangan dipersulit, jika tidak bisa mengukur kiblat, yang bisa kan banyak, panggil aja yg bisa.. lagipula beberapa universitas sudah mengajarkan cara mengukur kiblat kepada para calon insinyur2nya.. gitu aja koq repot..
ra calon insinyur2nya.. gitu aja koq repot..

Hari Jipi

Hari Jipi

“panas” jg mendengar statemen2 nya :)..
Dikasi tau mengukur yang benar kok ngga mau ya…
menyedihkan sekali …extreemmya Umat Islam kok dianjurkan tahu .. HANYA tahu Utara, Timur,Selatan, dan Barat aja… primitip banget…
Pengukuran presisi adalah parameter kemajuan teknologi…, kalo ngga presisi… ya ngga maju teknologinya……. sekarang ada GPS, GoogleEarth dsb…., masa cuma tahu KOMPAS doank patokannya???
Malu malu in ah kok Umat Islam Gaptek! di jaman blekberian :(Lihat SelengkapnyaKalo dari sisi pandang ilmu fisika, menentukan arah itu salah satu parameter penting, terutama perhitungan2 yang mellibatkan besaran2 vektor. Penentuan arah kiblat yang benar merupakan salah satu hikmah dari perintah Sholat, yaitu Islam sangat peduli dengan pengembangan Matematika dan Sains. Pengukuran / mengukur adalah kegiatan ibadah!.. dalam rangka menyempurnakan ibadah… tidak hanya mengukur arah kiblat saja, tapi juga mengukur waktu sholat(adzan) yang tepat di lokasi tertentu di Bumi ini.
Menurut saya penafsiran” Islam itu mudah bukan mempersulit”… lebih tepatnya bahwa Islam itu memanfaatkan ilmu Matematika dan Sains untuk memudahkan beribadah. Ilmu itu untuk mempermudah. bukan mempersulit….:)… hanya orang2 MALAS yang mengaggap sulit karena tidak mau mengukur dengan benar.
dan MALAS itu bukan sifat sikap yang Islami…

Surah (13) Ar-Ra’d ayat: 8
8. Allah mengetahui apa yang dikandung oleh setiap perempuan, dan kandungan rahim yang kurang sempurna dan yang bertambah. Dan segala sesuatu pada sisi-Nya ada UKURANnya.

Surah (15) Al-Hijr ayat: 19
19. Dan Kami telah menghamparkan bumi dan menjadikan padanya gunung-gunung dan Kami tumbuhkan padanya segala sesuatu menurut UKURAN.

Surah (54) Al-Qamar ayat: 49
49. Sesungguhnya Kami menciptakan segala sesuatu menurut UKURAN.

semoga MUI dapat menerima kritik dari umat islam Indonesia….Jangan sampai TVone menggelar acara debat masalah penentuan arah kiblat deh… TVone juga ngompor2in hihihi…

==
Tanggapan atas Fatwa MUI 03/2010: (silahkan klik gambar)
–sumber: Majalah Qiblati edisi 09 tahun V–

13 Tanggapan

  1. Thank you forward

    I wish to Indonesia progress and stability Valeisselam

  2. tahu dari mana mas,,??
    dukun yaK,,??wkwkwk

  3. aslmkm pak, mboknya nulisnya di WP aja, baru dipindahin ke FB :D

    wa’alaikassalaam, he he, selama ini ya gitu Pak, hanya ndak tahu tuh..FB kok lambat mnge link nya, padahal yg sudah2 bisa hari ini saya tulis di WP, hari ini juga di FB muncul. Dan kalau FB khan hanya teman2 saya yg baca…salam

  4. masih perlu belajar dari master blog ini nih

    postingannya sangat informatif bro,…Terimakasih

    Bandwidth Kecepatan Internet Unlimited

    Ready Stock

  5. sekiranya kita melihat orang sedunia bersamaan melahsanakan shalat dengan menghadap ka’bah, maka kita akan melihat sebuah lingkaran besar yang rapi. akan tetapi jika di indonesia cukup menghadap ke barat, maka kita akan melihat lingkaran itu akan gepeng dan tidak teratur dan boleh jadi akan ada yang hampir saling bertatapan dari samping, atau berdampingan agak saling membelakangi

  6. Ga perlu kita mempersoalkan arah kiblat harus tepat, yang penting kan niat kita. Toh, sangat ga mungkin kiblat bisa tepat, gempa, dan bencana yang sering terjadi membuat bumi bergeser. itu juga berpengaruh ke arah kiblat. kapan mulai sholat kalau masalah arah kiblat saja kita masih ragu tepat apa tidak?!

  7. Yang jelas fatwa MUI tersebut tidak mencerdaskan dan tidak menghargai ilmu pengetahuan. Membaca Opini Republika karya Pak Mushthofa Ya’qub, Jum’at 4 Juni 2010, saya sebagai umat sedih…. Kok ngotot sekali mempertahankan yang salah. Hal yang sederhana dan mudah kok dibuat njelimet oleh kyai kita ini ….

  8. hdp nich hrs berpacu pada al-Qur’an & hadist.baca ja dri situ ke arah mna kiblat itu. yg pst g bleh niat ke arah barat.
    DOSA !!!!!!!!!!!!!

  9. Saya sependapat dengan Yudhiakto Pramudya. Barangkali maraknya penolakan thdp penyempurnaan arah kiblat dikarenakan tidak paham dengan langkah yang harus dilakukan (mereka menganggap cara menyempurnakan arah kiblat ya dengan membongkar masjid). Paling tidak ini yang muncul di media elektronik. Sempat muncul pula anggapan bahwa arah kiblat bergeser, yang disebutkan akibat gempa, pergeseran lempeng, dll. Bahkan teman guru geografi saya sempat sangat berapi-2 menujukkan peta bahwa bisa jadi letak geografis kota Makkah telah bergeser.
    Menurut saya, inilah anggapan mayoritas masyarakat kita, yang justru sangat penting untuk ‘digarap’ lebih dahulu. Wallahu a’lam….

  10. arah kiblat kita bukan ke Barat,,,, Barat itu menghadap Afrika (somalia, etopia dkk) bukan juga ke Barat Laut tepat…. Tetapi sekitar 21-25 derajat dari Barat ke Utara tergantung daerah masing2… Tanya kan kepada BHR Kementerian Agama…(dr Anggota BHR)

  11. menyongsong datangnya bulan Romadhon, mari kita mempersiapkan diri untuk hati yang lebih bersih dan rasa saling menghormati. mohon maaf kalau komentar ini sekedar menyapa, tidak sesuai dengan isi postingan 22:10

  12. Ups… katanya arah kiblat berhubungan jg dg arah membujurnya makam. Klo makam2 yg dianggap keramat di tanah air “ga nggeser sendiri” mengikuti “kiblat baru” gmana tuh? Makamnya yg kurang keramat atau ada penolakan dr penghuninya? hehehe.. just kidding.
    Mgk tokoh2 MUI blm sempat bpikir ekses2 sertifikasi kiblat ini. Bliau2 dah terlanjur bingung&keder. Bayangkan aja klo pakar2 fisika (tmasuk Pak Ar) mengajukan itung2an ilmiah, (segitiga bola, azimut, google earth..dll) kepada tokoh2 MUI yg notabene (prediksi saya) bukan sebangsanya golongan yg suka itung2an matematika..
    Saya sendiri beranggapan bhw kesamaan arah kiblat itu penting demi persatuan umat saja (tak ada efek thd kesempurnaan ibadah kita, toh semua arah milik Allah). Satu hal yg saya soroti dan saya sesalkan adalah adanya kekurangwaspadaan kaum ilmuwan muslim ttg konsep GEOSENTRIS dan konsep BUMI DATAR yg sampai sekarang masih terbawa secara tak sengaja. Mari kita akui dulu bahwa abad kehidupan Rasulullah dan awal perkembangan Islam berada dalam lingkungan dua konsep kuno di atas. Salam.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 100 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: